Friday, December 31, 2010

Novel -Tiada Penghujun - Part 2

Semua pelajar Sekolah Tinggi Kluang berhimpun di tapak perhimpunan. Masing-masing beratur di mengikut pasukan beruniform yang telah ditetapkan. Norashikin berdiri tegap dengan uniform hijau kekuningan yang tersarung ditubuhnya. Dia ingin menuruti jejak langkah ayahnya menjadi seorang anggota bomba. Apa sebab yang membuatkan dia memasuki badan beruniform itu, dia pun kurang pasti. 
Selepas saja tamat majlis perhimpunan, masing-masing beratur mengikut ketua pasukan beruniform. Mereka akan menjalankan aktiviti-aktiviti tertentu yang telah ditetapkan seperti dalam jadual perjumpaan. Norashikin bersama ahli Kadet Bomda yang lain kekal di tapak perhimpunan itu, setelah diarahkan oleh Ketua Pasukan iaitu abang Rozani. 
"Baiklah....hari ni kita ada orang baru yang telah menggugurkan diri daripada Kadet Bersatu dan ingin menyertai pasukan uniform kita. Anda semua setuju?" tanya Rozani. "Setuju!.." sahut ahli yang lain kecuali Norashikin yang mengerutkan keningnya, berasa hairan dengan tindakan kawan-kawannya. 
"Ishah, kenapa korang gembira sangat ni?" Norashikin menyiku Noraishah disisinya. Noraishah memandang Norashikin sambil mengerutkan keningnya. 
"Kau tak tahu ke? Abang Kamarul Faiz yang masuk kadet kita ni...budaknya baik, kaya dengan senyuman, tetapi tegas dalam menjalankan tugasnya sebagai pengawas!"
"Iye ke?" desis hati kecil Norashikin. 
"Terima kasih kerana anda semua sudi meneriam saya..." Norashikin tersentak mendengar suara itu. Suara yang seolah-olah pernah di dengarinya saban hari, lantas dia memalingkan muka ke hadapan, melihat siapa yang sedang berucap. Dia bagai tersentak dari tidur yang lena. 
"Eh apasal kau ni, terkejut semacam jer..."tegur Noraishah yang perasan dengan tindakan Norashikin. 
"Inike orangnya yang kau katakan tadi?" tanya Norashikin tanpa mempedulikan pertanyaan Noraishah. 
"Iye, inilah orangnya, abang Kamarul Faiz. Handsome kan orangnya...cuba kau tengok muka dia,  manis aje. Itu melambangkan peribadi dia...seorang yang baik & peramah," jawab Noraishah sambil tersenyum sendirian. Norashikin terus menatap wajah Kamarul, seorang pengawas yang selalu menyakitkan hatinya yang sedang berucap di hadapan ahli-ahli Kadet Bomba. Hatinya tiba-tiba terdetik "Mungkin ada benarnya kata-kata Ishah"

***

"Akak kenal tak abang Kamarul Faiz?" tanya Norashikin acuh tak acuh. Zanariah memandang tepat ke wajah Norashikin. "Kenal, kenapa?" balasnya. Mereka berdua sedang menaiki bas yang akan ke Taman Intan. Selesai mengambil tempat, Norashikin menjawab pertanyaan Zanariah. "Tak adalah, saya saja jer nak tahu, semua orang kata dia baik, betul ker?" Zanariah mengangguk. "Memang baik budaknya, dia satu kelas dengans akak," jawab Zanariah. "Boleh akak ceritakan sedikit tentang diri dia?" pinta Norashikin sambil merenung Zanariah. "Boleh, apasalahnya, tapi kenapa ek? Ikin jatuh hati pada dia ke?" soal Zanariah sambil tersenyum nakal. "Memang benar saya dah jatuh hati...tapi bukan pada tuannya!" Norashikin tersenyum sendiri. "Habis tu pada apa? Rambutnya, giginya atau senyumannya?" soal Zanariah bertalu-talu. Norashikin ketawa kecil melihat gelagat Zanariah disisinya. 
"Bukan di rambutnya dan bukan juga giginya..." jawab Norashikin dengan selamba.

(to be continue....miss the previous chapter?.BACA SINI)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

Saat Kasih Bersemi

Daisypath Anniversary tickers

The Best Place To Purchase Gift!!