Tuesday, December 21, 2010

Hakikat Hidup

Bismillahirahmanirrahim. Assalamualaikum

Kala aku menulis ni, aku sendiri tak tahu apa yang nak diceritakan untuk dikongsi. Perjalanan seharian memang terlalu banyak perkara baru yang dilalui. Tekanan, gembira, bahagia, marah dan amarah. Semua ada kan. Korang pun mesti rasa macam tu kan. 

Hari ni aku ke Melaka, pergi ke hospital Melaka. Bukan jauh sangatkan dari Putrajaya ke Melaka. Dalam sejam 15 minit jer. Pergi Melawat Pegawai atasan aku yang admitted akibat masalah jantung. Alhamdulillah dia tak apa2 cuma doc kata denyutan jantungnya tak stabil. 

Dalam perjalanan tu, aku sempat membaca novel  Islamic Pembangun Jiwa – Tribute Buat Nenda Karya Rashidy Jamil Muhammad Ar Rashid. Novel tu sangat bagus untuk pengisian jiwa. Bergenang juga airmata ni membaca kisah hidupnya yang disulami dengan sirah2 nabi dan para cendiakawan serta ilmuan islam yang tak pernah aku tahu. 

Tadi ketika membaca kosmo onlie aku terpanggil untuk membaca artikel tentang ‘Dakwah Cara Fatimah dan Farhan’ aku tertarik tentang kata-katanya  - Sebagai penulis, sudah menjadi tanggungjawabnya untuk mendidik masyarakat atau berdakwah melalui penghasilan penulisan yang berkualiti dan membina keperibadian muslim.

“Apatah lagi, saya memang sangat takut dengan hisab Allah pada setiap patah perkataan yang saya tulis. Jadi saya akan pastikan jika ingin mengupas sebarang isu, ilmu atau sebarang kefahaman, maka saya akan merujuk kepada sumber-sumber yang muktabar iaitu al-Quran, sunnah dan perbincangan ulama-ulama yang disegani seperti Sheikh Yusuf al-Qardawi, Abdul Karim Zaidan dan Dr. Wahbah Zuhaili. 

“Saya tidak akan menulis mengikut logik saya sendiri kerana saya tahu kelemahan diri. Bahkan Nabi Muhammad S.A.W. pernah bersabda: ‘Sesiapa yang menetapkan satu ketetapan yang buruk dan ia diikuti, maka mereka akan berterusan mendapat saham dosa sehingga ke hari kiamat”

Jadi bila fikir balik tentang penulisan aku kat blog ni, aku jadi takut pula  jika terdapat kata2 aku yang boleh merosakkan orang, Nauzubillah. Lantas aku terfikir yang aku perlu gunakan medium penulisan blog ini untuk ke arah kebaikan, bukan setakat sebagai diari online dan kenangan masa hadapan, tetapi juga yang boleh bermanfaat. Jadi orang yang membaca blog aku ni bukan semata-mata untuk release tension, atau mengetahui tentang cerita aku tetapi boleh mengambil sedikit pengajaran dan iktibar di dalamnya. Insya Allah.

Psst – Kalu contest cam ne ek?. Tu nak kira cam ne?

Ku petik kata-kata penyair Arab dalam novel Tribute untuk Nenda -

"Kita disibukkan pagi dan petang dengan hajat-hajat kita. Sedangkan hajat bagi orang yang hidup itu tidak pernah habis-habis"

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

Saat Kasih Bersemi

Daisypath Anniversary tickers

The Best Place To Purchase Gift!!