Friday, September 23, 2016

Perkenalan..

Assalamualaikum pembuka kata, salam di hantar pembuka bicara. 13 Januari tarikh nan Indah, di Hospital Sultanah Aminah Johor Bahru detik bermula. Dilahirkan ke dunia oleh seorang wanita bernama Induk (bukan nama sebenar) Asfieda impiana di beri nama. 

Itulah aku, si penulis tiada seni. Menyusun atur ayat di papan kekunci ini untuk aku karangkan buat tatapan kalian. Nama aku Asfieda impiana seperti yang tercatat di kad pengenalan. Aku dibesarkan selama beberapa tahun di sekitar Johor Bahru, Johor (Ya..hidup JDT!!). Macam tak percaya sahaja aku penah menghuni rumah setinggan. Setinggan ketika itu dihuni oleh penduduk tempatan dikawasan yang mereka bangunkan sendiri tanpa kebenaran, bukan warga asing tapi penduduk tempatan dari pelbagai negeri dan daerah yang berhijrah ke bandar untuk mencari nafkah demi kelangsungan hidup.

Aku membesar hampir empat tahun di kawasan setinggan yang di panggil Kampung Skudai Kanan – kini kampung itu tidak lagi wujud, telah bertukar wajah menjadi kawasan taman perumahan. Namun aku masih mengenali kawasan aku dibesarkan itu kerana kilang biskut yang aku panggil biskut cap ping pong itu masih itu berdiri di sana.

Pengalaman membesar di kampung setinggan tidak banyak yang aku ingat, walaupun sikit tapi ianya meninggalkan kesan dan parut yang akan kekal bersama aku selagi hayat dikandung badan. Mana tidaknya, aku mendapat kemalangan yang mengakibatkan tangan kanan aku sedikit cacat – tapi tidaklah sampai di gelar Orang Kelainan Upaya. Puncanya ketika aku berusia dua tahun (macam tak percaya aku masih mengingati babak-babak kejadian itu hingga kini. Tapi kuasa Allah, memori itu masih kekal hingga kini). 

Malam selasa itu, setelah emak menghantar aku di rumah pengasuh, aku di letakkan di tempat pembaringan untuk ditidurkan – atas tilam berlantaikan papan bukan katil. Namun entah bagaimana, aku teringat aku belum bersalaman dengan emak lagi. Lalu aku menyusur di tepi gerobok cermin dihujung kepada tilam tempat aku dibaringkan. Sedang aku menyusur entah dimana silapnya, tangan aku menekan cermin itu dengan kuat dan ianya pecah berderai. Darah mengalir laju, aku segera didukung oleh pengasuh aku, tangan aku diletakkan di dalam cebok untuk mengelakkan darah mengalir ke lantai. Aku dibawa ke Hospital Sultanah Aminah dengan segera. Kejadian lain aku kabur. Yang aku masih ingat tiap kali tetamu atau doktor datang aku pasti akan kata nak balik dan nak makan sate (makanan kegemaranku ketika itu). Momen kejadian itu pasti bergementayangan bila aku lihat parut di tangan kanan ini.

Sebagai budak setinggan yang duduk di rumah papan sederet empat pintu dengan sewa RM75 – rumah tanpa tandas, tandas untuk membuang air besar berkongsi ramai-ramai. Bilik tidur pula hanya satu. Apalah yang dia tahu pasal kehidupan sekeliling? Yang aku faham hanya keseronokkan sebagai kanak-kanak riang sahaja. Petang-petang bermain Bersama teman sebaya, jika selepas hujan ada peluang bermain dengan berudu atau lintah bunga (cucuk-cucuk lintah dengan lidi, seronok kot). Berjalan di atas jambatan papan yang menghubungkan setiap rumah sebagai laluan utama.

Itulah kehidupan kanak2 ku 

 




No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

Saat Kasih Bersemi

Daisypath Anniversary tickers

The Best Place To Purchase Gift!!